Kritik Berujung Penjara, HMI Cabang Wajo Layangkan Kecaman

Screenshot_20240502_070327.jpg

SENGKANG-WAJO-Benuasulsel.com-Merespons putusan Pengadilan Negeri Bulukumba yang menjatuhi hukuman 18 Bulan penjara kepada Akbar Idris (Eks Wasekjend PB HMI). HMI Cabang Wajo layangkan Kecaman. Rabu (1/5/2024)

Vonis tersebut dijatuhkan terhadap Akbar Idris, 29 April 2024 lalu atas kasus dugaan pencemaran nama baik Bupati Bulukumba

Kasus itu berawal dari adanya flyer yang diunggah di grup whatsapp yang memuat pesan ditemukannya dugaan tindak pidana korupsi di tubuh Pemerintahan Kabupaten Bulukumba oleh Dewan Pengurus Pusat Generasi Millenial Indonesia (DPP GMI)

“Sangat disayangkan jika kritik dibalas dengan hukuman penjara,” ujar Edil Adhar, Sekretaris Umum HMI Cabang Wajo

Edil menambahkan bahwa kebebasan berpendapat yang dijamin oleh konstitusi kini terancam kalau pemerintah berlindung di bawah payung UU ITE yang banyak mengandung pasal-pasal karet tersebut

“Demokrasi tanpa kritik artinya otoriter. Jika sikap anti kritik ini dibiarkan, boleh jadi, kita semua dapat dijerat dengan alasan yang sama,”. Tambahnya

Akbar Idris didakwa Pasal 27 ayat (3) Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2016 Tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE) yang berbunyi “Setiap orang dengan sengaja, dan tanpa hak mendistribusikan dan/atau mentransmisikan dan/atau membuat dapat diaksesnya Informasi Elektronik yang memiliki muatan penghinaan dan/atau pencemaran nama baik”.

“Kami segenap Pengurus HMI Cabang Wajo turut prihatin atas kasus yang menimpah Kakanda Akbar Idris. Lewat kasus ini menambah bukti bahwa UU ITE sangat rawan digunakan oleh penguasa untuk mengkriminalisasi siapapun karna tidak ada batasan yang jelas terkait unsur penghinaan dan pencemaran nama baik,”. Tutup Sekum HMI Cabang Wajo.(RZB#)

Pewarta:Rezky Zulianda
Editor :Rustan Salam

(Visited 56 times, 1 visits today)
Muhammad Rustan Salam

Muhammad Rustan Salam

Media Online

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

scroll to top