Diduga Iswan Palma Melakukan Pengrusakan Papan Bicara Milik Ahli Waris Salle Bin Maddo Dan Didukung Pemerintah Desa Tangke Bajeng Ada Apa?

IMG-20220119-WA0034.jpg

Benua)SulSelCom. Sekelompok orang yang diduga kuat dari pendamping hukum Iswan Palma dan di pimpin Iswan palma sendiri melakukan pengrusakan terhadap papan bicara yang dipasang oleh Ahli waris Salle Bin Maddo.hari Selasa 11./1/2022

Dalam video amatir tersebut salah seorang dari mereka yang dibajunya bertuliskan logo” Peradmi” mengaku bahwa sesuai dengan permintaan Polres Gowa bahwa Penyidik mengatakan silahkan turunkan papan bicara karena sesuai BAP ada pernyataan yang mengatakan bahwa apabila terjadi sesuatu siap menempuh jalur hukum kembali polres gowa, maka silahkan menempuh jalur hukum, sudah diketahui oleh kepala desa kami sudah diberi izin ke sini.

Salah seorang Ahli waris yang ditemui oleh Awak media yang melihat langsung di TKP dan melakukan perekaman video bahwa dia melihat salah seorang dari mereka merusak papan bicara dengan mengunakan tangan kosong dan dalam pernyataannya mereka menyebut sudah mendapat izin penyidik Polres Gowa.

Kanit Tahban Polres Gowa Ipda Hariyanto.yang di konfirmasi di ruangannya 17/01/22 membantah hal tersebut, oleh Awak Media mengaku, tidak pernah mengarahkan seseorang atau instansi manapun untuk melakukan pencopotan apalagi pengrusakan papan bicara di lokasi yang disengketakan tersebut tutupnya.

Dalam hal ini pendamping kuasa hukum dari iswan palma telah menjual instansi kepolisian ada apa?

Kades Tangkebajeng H.Jafaruddin SH, yang dicoba dikonfirmasi yang mengenai hal tersebut oleh Awak media di kantornya sedang tidak ada atau sedang ada di luar, pesan WhatsApp pun tidak dibalas.

Sementara ketua LSM Lidik Pro Dg Ali sebagai pendamping hukum H Baco Dg Bani selaku Ahli Waris salle bin maddo merasa bahwa Pemerintah Desa Tangkebajeng tidak tegas dan seolah-olah ada pembiaran terhadap pengrusakan papan bicara yang dipasang oleh Ahli Waris Salle Bin Maddo.ada apa?

Bahkan dalam sebuah video salah seorang juru bicara tersebut mengaku mendapatkan izin dari pemerintah desa tangke Bajeng,dalam hal ini Kepala Desa kalau memang benar begitu maka Pemerintah Desa tidak menghargai lembaga kami karena kami sudah menyurat untuk melakukan mediasi dan juga yang mengherankan kenapa Pemerintah Desa tidak menyimpan arsip untuk mengkaji apakah mereka punya hak atau tidak untuk menurunkan papan bicara.

Dg Ali menambahkan bagaimana kalau sampai terjadi apa-apa contohnya adu fisik di lapangan siapa yang bertanggung jawab kalau pemerintah desa tangkebajeng tidak bisa bersikap tegas dengan sekelompok orang yang datang di TKP untuk melakukan pengrusakan.

Sementara itu Iswan Palma kepada Awak Media yang ditemui dikediamannya membenarkan akan adanya pengrusakan papan bicara yang dilakukan oleh kuasa hukumnya yang telah mendapat izin dari pihak kepolisian polres gowa melalui penyidik Tahban, pihak tahban katanya silahkan.

Demikian pula pihak Pemerintah Desa telah memberi izin kepada kami untuk melakukan pengrusakan papan bicara di area yang di kuasai H.Baco Dg Bani,” ucapnya.

Sementara Widiyarto, SH selaku pendamping hukum Iswan Palma yang dicoba dihubungi melalui pesan whatsApp oleh Awak media tidak aktif.

Laporan : Hamzah

(Visited 747 times, 1 visits today)
Muhammad Rustan Salam

Muhammad Rustan Salam

Media Online

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

scroll to top