Berlomba-lomba gemukkan badan untuk dapatkan istri, inilah tradisi suku Bodi Ethiopia.

IMG_20220507_155335.jpg

Gowa)BenuaSulSelCom. Beberapa pria peserta kontestan di Festival Ka’el Mekan atau Me’en merupakan kelompok etnis minoritas yang tinggal di bagian barat daya Ethiopia dan dibagi menjadi dua subkelompok.

Dua subkelompok itu, yaitu penduduk dataran tinggi disebut suku Tishena yang pekerjaannya adalah pertanian, dan penduduk dataran rendah yang disebut suku Bodi, yang memproduksi daging, susu, telur, dan produk non-makanan seperti kulit, serat, dan wol untuk penggembala.

Penduduk suku Bodi berbicara dalam bahasa Me’en, yang termasuk dalam keluarga kelompok Surmic yang disebut sebagai ‘Nilotic’ di Ethiopia karena mereka adalah bahasa Nilo-Sahara.

Mereka bangga dengan upacara tradisional Ka’el, ketika para bujangan berusaha untuk menjadi yang paling gemuk untuk memenangkan hadiah dan menarik hati wanita yang akan memilih untuk menikahi mereka.

Mereka memuja sapi peliharaan mereka sampai-sampai mereka percaya bahwa mengambil campuran darah sapi dengan susu segar sebagai makanan akan menyehatkan dan membuat mereka gemuk.

Alih-alih membunuh sapi, mereka membuat lubang di salah satu pembuluh darahnya, mengeluarkan darahnya, lalu menutupnya kembali dengan tanah liat.

Campuran darah inilah yang diberikan kepada para pria untuk menggemukkan badan mereka selama tahap persiapan.

Upacara Kae’el ini biasanya diadakan pada awal tahun baru, tepatnya bulan Juni dari penanggalan Masehi, melansir History of Yesterday.

Masing-masing dari 14 klan memilih seorang bujangan yang mereka anggap cukup baik untuk mewakili mereka, dan persiapan dimulai selama enam bulan.

Para pria sebagai kontestan ini tidak diperbolehkan berhubungan intim dan juga dikurung, dilarang terlihat di luar gubuk mereka selama enam bulan persiapan tersebut.

Ada prosedur yang ditetapkan untuk mengambil campuran darah pada mangkuk pertama 2 liter di pagi hari, sisanya kemudian dapat diminum sepanjang hari.

Terkadang beberapa pria muntah setelah meminum 2 liter pertama, karena tampaknya terlalu banyak untuk mereka tenggak.

Kemudian pada tanggal yang telah ditentukan, mereka melapisi tubuh mereka dengan tanah liat dan abu, setelah itu mereka menunjukkan keterampilan akrobatikmereka.

Kompetisi ini juga mengharuskan mereka berlari di sekitar pohon keramat selama berjam-jam dengan pengawasan ketat oleh juri dan terkadang dibantu oleh wanita.

Setelah itu, seekor sapi disembelih, namun terlebih dahulu disentuh dengan batu keramat.

Usus sapi yang disembelih digunakan untuk memprediksi masa depan mereka sebagai manusia.

Ketika seorang pemenang muncul seperti yang diputuskan oleh juri yang lebih tua, dia medapatkan mahkota sebagai Pria gemuk tahun ini untuk kekaguman seumur hidup, kehormatan, dan rasa hormat dari semua sukunya.

Dia boleh dipilih sebagai suami oleh seorang wanita, namun sering kali oleh wanita yang membantunya menang.
Mereka penduduk suku Bodi sangat bangga dengan tradisi yang dilakukan seumur hidup mereka.

Tim Redaksi.

(Visited 12 times, 1 visits today)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

scroll to top